Rahasia Sukses Hotel-hotel Teraman di Dunia: Temuan Penelitian Terbaru!

 

keselamatan dan keamanan hotel

Departemen housekeeping adalah departemen penghasil pendapatan terbesar untuk setiap properti penginapan, departemen housekeeping bertanggung jawab atas keamanan dan keselamatan para tamu serta staf housekeeping. Tujuan dari laporan ini adalah untuk membahas peran housekeeper dalam mencegah risiko keselamatan dan keamanan yang terkait dengan lingkungan hotel.

Laporan ini terdiri dari tiga bagian, bagian pertama membahas tentang ancaman keselamatan dan keamanan dan bagaimana ancaman ini berdampak pada bisnis hotel. Bagian kedua membahas langkah-langkah yang dapat digunakan oleh staf housekeeping untuk meminimalisir risiko keselamatan dan keamanan bagi para tamu dan staf. Bagian ketiga membahas strategi yang dapat digunakan untuk memastikan kesiapan hotel dalam menghadapi ancaman keselamatan dan keamanan.

Sangat penting untuk memahami dan mengevaluasi ancaman keamanan dan keselamatan yang dihadapi oleh pelaku bisnis perhotelan sehingga mereka dapat mengidentifikasi masalah sebelum hal itu terjadi dan tindakan pencegahan dapat diambil untuk memaksimalkan keuntungan organisasi.

Baca Juga : 5 Bahaya Keselamatan Yang Umum Terjadi Di Industri Perhotelan

Ancaman keselamatan dan keamanan yang dihadapi hotel dan dampaknya terhadap bisnis hotel

1. Bencana alam

Vila-vila di atas air, yang berbatasan dengan lautan dan menarik wisatawan, juga merupakan yang paling rentan terhadap kemarahan alam. Pulau-pulau yang terpencil ini tidak siap jika terjadi bencana alam. Bencana alam seperti banjir, gelombang besar, dan tsunami merupakan ancaman yang signifikan bagi resor pulau.

Jika tsunami atau jenis peringatan bencana lainnya dikeluarkan, resor pulau harus bergerak cepat untuk mengevakuasi sebanyak mungkin orang. Namun, resor pulau dapat mengalami kerugian langsung dan tidak langsung sebagai akibat dari evakuasi mereka, termasuk kehilangan produksi dan gaji. Dalam skenario terburuk, seluruh properti dapat hancur.

2. Keamanan pribadi dan pencurian

Pencurian dan perampokan adalah dua bahaya paling umum yang dihadapi pengunjung dan karyawan. Memastikan keselamatan dan keamanan properti, tamu, dan personelnya harus menjadi prioritas utama bagi pemilik dan manajer hotel.
Dampak pencurian dan perampokan di industri perhotelan berdampak pada komunitas sosial, tujuan wisata, dan individu. Konsekuensi dari kejahatan semacam ini di lokasi wisata adalah citra yang buruk, yang pada gilirannya mengarah pada perubahan perilaku dan sentimen wisatawan, serta keputusan mereka tentang apakah akan mengunjungi atau kembali ke lokasi di mana kejadian kriminal terjadi.

3. Gerakan yang berapi-api

Kayu dan kadjan adalah bahan yang paling sering digunakan dalam konstruksi resor. Karena kedua bahan ini adalah jenis bahan yang dianggap sangat mudah terbakar, ini berarti bahwa begitu api mulai menyala, api dapat menyebar dengan sangat cepat.

Akibatnya, sebagian besar properti dapat mengalami kerusakan; akibatnya, baik tamu maupun karyawan mungkin perlu direlokasi, dan resor mungkin perlu ditutup sementara saat perbaikan dilakukan. Karena itu, ratusan karyawan akan kehilangan pekerjaan, dan biaya untuk memperbaiki kerusakan akan mencapai jutaan dolar. Pembatalan pemesanan, penggantian biaya, dan hal-hal terkait lainnya. Akibatnya, akan terjadi anarki di dalam perusahaan.

Sebelum resor baru dapat memperoleh izin operasi, resor tersebut diharuskan untuk memiliki rencana darurat kebakaran yang komprehensif, serta langkah-langkah penanggulangan bencana seperti sistem alarm, alat pemadam, dan rencana evakuasi. Tujuh puluh lima persen karyawan resor juga diharuskan untuk dilatih dalam pemadaman kebakaran, dan resor harus melakukan latihan kebakaran secara teratur.

4. Terorisme

Hal terakhir yang ingin dilakukan oleh wisatawan adalah stres karena merasa bising saat berada jauh dari rumah. Akibatnya, orang akan bepergian ke lokasi-lokasi yang memiliki risiko lebih kecil. Penting bagi lokasi wisata untuk melakukan investasi dalam teknologi mutakhir untuk memberikan suasana yang benar-benar aman dan nyaman bagi para pengunjung.

Teroris menggunakan berbagai teknik, seperti menargetkan dan merencanakan serangan terlebih dahulu, serta mengatur dan menyiapkan senjata, dan membentuk jaringan lokal dengan menyatukan semua penduduk setempat dan terlibat dengan pengunjung. Akses juga lebih mudah di pulau-pulau terpencil ini, yang berbatasan dengan laut. Teroris dari negara lain telah menggunakan teknik-teknik ini di masa lalu (Olojede, TDaramolaT & TOlufemi, T2016).

Ada kemungkinan bahwa satu insiden seperti ini dapat membuat seluruh industri terhenti dan menyebabkan kerusakan pada perekonomian. Hal ini terlihat jelas di negara tetangga, Sri Lanka, di mana industri pariwisata masih belum pulih dari serangan yang terus menerus terjadi terhadap para turis.

Strategi yang dapat digunakan untuk memastikan kesiapan sebuah hotel dalam menghadapi ancaman keselamatan dan keamanan

Pelaku bisnis perhotelan menggunakan beberapa strategi untuk mengatasi ancaman keselamatan dan keamanan yang mungkin timbul di hotel mereka. Keselamatan di sini mengacu pada hal-hal seperti bencana seperti pencegahan kebakaran, tsunami, terorisme, dan lain-lain yang dapat merusak properti hotel atau situasi yang dapat melukai karyawan hotel atau pelanggan. Sementara keselamatan dan keamanan mengacu pada penyediaan lingkungan, yang bebas dari rasa takut, cemas, dan keraguan yang melibatkan diri kita sendiri serta perlindungan dan pertahanan terhadap kehilangan atau pencurian tamu, karyawan, dan properti.

Pelatihan

Pelatihan yang tepat mengenai langkah-langkah keselamatan dan keamanan sangat penting dalam menjaga keselamatan dan keamanan hotel. Staf harus dilatih dengan baik tentang kebijakan dan prosedur hotel. Selain itu, staf housekeeping harus dilatih tentang peralatan kebersihan, dan bahan kimia pembersih untuk mengurangi ancaman keselamatan yang mungkin terjadi saat proses pembersihan.

Melatih staf adalah proses yang rumit dan memakan waktu serta mahal. (Tarakbaeva, 2020) Namun, melatih karyawan tentang rencana evakuasi darurat hotel, keamanan gedung hotel atau pulau hotel, cara menggunakan alat pemadam kebakaran, dan kuda api, sistem kunci kunci hotel, dan prosedur untuk melindungi informasi tamu adalah elemen penting dalam pelatihan karyawan.

Kamera CCTV

Salah satu cara paling efisien untuk menjaga keamanan hotel dan memantau segala aktivitas adalah dengan memasang kamera keamanan. Kamera harus dipasang di semua pintu, lorong, dan area umum (Kelly, 2010) Kamera keamanan dapat membantu mengawasi segala sesuatu yang terjadi di hotel sehingga potensi bahaya dapat diidentifikasi dan dihentikan sebelum terjadi. Jika terjadi masalah, kamera juga dapat menjadi bukti penting untuk diberikan kepada polisi, memastikan bahwa pelaku kejahatan dapat ditangkap.

Petugas Keamanan

Petugas keamanan dapat memberikan lapisan perlindungan tambahan bagi hotel. Mereka terlatih untuk mengenali aktivitas yang mencurigakan dan menangkap penjahat yang sedang beraksi. Petugas keamanan yang ditempatkan di pintu masuk hotel dan/atau di seluruh properti akan mencegah penjahat dan memastikan bahwa masalah apa pun diselesaikan dengan cepat.

Sistem Kunci Pintu Kontemporer

Pencurian tumbuh subur di kunci yang sudah usang. Ketika kunci ditingkatkan ke teknologi paling mutakhir yang tersedia, ini akan memastikan prosedur audit menyeluruh seperti log masuk-keluar. Selain itu, sistem ini juga dapat mengidentifikasi dengan kartu siapa pintu dibuka, jam berapa pintu dibuka, dan berapa lama pintu disimpan untuk dibuka, oleh karena itu, memperbarui sistem kunci seperti itu akan secara dramatis mengurangi kemungkinan pencurian. Gerendel otomatis dan sistem tanpa kunci utama semuanya membantu mengurangi kemungkinan ancaman atau pencurian.

Penilaian Risiko Keamanan

Penilaian risiko keamanan adalah salah satu strategi paling efektif untuk menjaga keamanan hotel. Perusahaan keamanan dapat melakukan penilaian risiko untuk menemukan kelemahan keamanan di properti dan memberikan rekomendasi tentang cara mengatasinya (Mansour Ghazi, 2014) Penilaian risiko keamanan adalah awal yang baik untuk dipertimbangkan dalam meningkatkan keselamatan dan keamanan perusahaan dan akan membantu membangun rencana perbaikan.

Baca Juga : Layanan Keamanan Hotel & Apartemen

Kesimpulan

Tantangan modern yang berkaitan dengan keamanan dan keselamatan yang dihadapi oleh pemilik dan manajer hotel telah disoroti dalam makalah ini. Laporan ini juga membahas tindakan pencegahan keselamatan dan keamanan yang diambil oleh tim tata graha hotel dalam upaya melindungi tamu dan karyawan hotel serta hotel itu sendiri dari potensi bahaya. Selain itu, informasi mengenai taktik yang dapat diambil oleh pemilik dan manajer hotel untuk menjamin bahwa karyawan mereka siap untuk menghadapi potensi ancaman terhadap keselamatan dan keamanan mereka.

Please follow and like us:

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top