9 jenis ancaman di tempat kerja yang harus Anda ketahui

ancaman tempat kerja

Ancaman keamanan di tempat kerja tidak bisa dihindari. Seiring dengan semakin cerdasnya tempat kerja, begitu juga dengan ancaman yang membahayakan keamanan tempat kerja Anda. Dalam laporan State of Security 2022 dari Splunk, 90% organisasi telah meningkatkan fokus mereka pada ancaman eksternal. Ini termasuk serangan siber, gangguan rantai pasokan, bencana alam, dan banyak lagi. Dan statistiknya tidak berhenti sampai di situ. Lebih dari 79% bisnis telah mengalami serangan ransomware pada tahun lalu, sementara 49% mengalami pelanggaran data selama dua tahun terakhir. Jelaslah bahwa mengamankan tempat kerja Anda harus menjadi prioritas utama.

Dengan melakukan itu, karyawan terlindungi dari bahaya fisik dan finansial yang serius. Hal ini juga melindungi tempat kerja Anda dari ancaman keamanan yang lebih tersembunyi, seperti phishing dan serangan siber. Untuk mempersiapkan diri menghadapi ancaman di tempat kerja, pertama-tama Anda perlu mengidentifikasi berbagai risiko yang Anda hadapi. Untuk membantu, kami telah membuat daftar beberapa ancaman umum di tempat kerja yang perlu dipersiapkan untuk hari ini dan seterusnya.

1. Gangguan rantai pasokan

Siapa yang belum pernah mendengar tentang gangguan rantai pasokan baru-baru ini? Menurut survei tahun 2022 oleh Blue Yonder, 88% bisnis menghadapi gangguan pada tahun 2021 karena masalah rantai pasokan. Perusahaan dan para pemimpinnya harus terus menilai dan mengelola risiko rantai pasokan. Gangguan rantai pasokan tidak akan hilang dalam waktu dekat-terutama karena kekurangan tenaga kerja dan peristiwa geopolitik. Jadi, penting untuk melakukan penilaian kerentanan rantai pasokan secara teratur dan menetapkan rencana tindakan manajemen risiko.

Baca Juga : 5 Tips Keamanan Kantor Untuk Mengurangi Resiko

2. Serangan siber

Serangan siber terus meningkat. Meskipun mencegah serangan siber bukanlah hal yang mustahil, namun hal ini membutuhkan usaha. Perusahaan harus memahami kerentanan keamanan siber mereka untuk melindungi diri dari serangan siber. Risiko bisa berupa penyalahgunaan hak istimewa, kesalahan penanganan data, perangkat keras dan perangkat lunak yang tidak disetujui, atau penyalahgunaan email, mengkomunikasikan ancaman siber kepada karyawan juga penting untuk meningkatkan kesadaran dan pencegahan. Serangan phishing menyumbang lebih dari 80% insiden keamanan yang dilaporkan. Serangan ini bisa jadi sulit dikenali. Misalnya, karyawan Anda mungkin menerima email dari seseorang yang mengaku sebagai CEO, meminta uang atau informasi pribadi. Melatih karyawan cara merespons akan membantu mereka lebih berhati-hati dan menyadari apa dan dengan siapa mereka berinteraksi.

3. Insiden di tempat kerja

Insiden di tempat kerja mencakup hal-hal seperti kecelakaan di tempat kerja, perundungan, atau pelecehan verbal dan fisik. Jika dibiarkan, konsekuensi dari insiden di tempat kerja bisa sangat parah. Untuk menghindari insiden di tempat kerja, organisasi harus menerapkan pelatihan rutin bagi karyawan dan eksekutif untuk mengidentifikasi dan merespons berbagai skenario. Pastikan ada prosedur untuk melaporkan setiap insiden di tempat kerja, serta kebijakan untuk menangani setiap kejadian dengan cepat.

4. Bencana alam atau cuaca ekstrem

Bencana alam tidak mengampuni tempat kerja ketika terjadi. Meskipun peristiwa ini tidak mungkin dikendalikan atau diprediksi, perusahaan dapat mempersiapkan diri untuk menghadapi keadaan darurat alam dan bahaya yang mungkin terjadi. Memiliki perlengkapan pasokan darurat dan mempraktikkan rencana evakuasi dengan karyawan adalah beberapa cara sederhana untuk menjaga keselamatan karyawan. Kegagalan dalam mempersiapkan diri menghadapi bencana alam dapat membahayakan karyawan, mengganggu operasi tempat kerja, dan mengakibatkan biaya ekonomi yang tidak dapat dipulihkan.

5. Pencurian kekayaan fisik atau intelektual

Ancaman keamanan yang paling jelas adalah ancaman terhadap kekayaan fisik dan intelektual perusahaan. Hal ini bisa mencakup apa saja, mulai dari paten dan pengetahuan karyawan hingga rahasia dagang, laptop, dan dokumen fisik. Organisasi harus mengingatkan karyawan untuk menjaga keamanan properti fisik dan intelektual mereka. Pencurian sering kali dilakukan oleh karakter jahat yang masuk ke tempat kerja Anda tanpa diketahui. Jadi, penting untuk berinvestasi pada alat akses tempat kerja dan manajemen pengunjung untuk melacak siapa saja yang masuk ke dalam gedung.

6. Kegagalan TI pada sistem yang sangat penting bagi bisnis

Kegagalan perangkat keras atau perangkat lunak, kerusakan yang tidak disengaja, masalah komunikasi jaringan, atau kegagalan TI yang sangat penting bagi bisnis dapat menyebabkan kerusakan permanen pada bisnis. Paling tidak, hal ini bisa memakan waktu, mahal, dan sulit untuk dipulihkan. Tidak ada cara untuk memprediksi setiap kegagalan TI yang mungkin terjadi, tetapi dengan tindakan pencegahan yang tepat, Anda pasti dapat meminimalkan dampaknya. Menganalisis sistem Anda secara teratur untuk mengetahui kelemahan apa pun dapat menjadi efektif dalam menyoroti area yang berpotensi mengalami kegagalan. Selain itu, pastikan tim TI internal Anda dilengkapi dengan sumber daya yang tepat dan terlatih untuk merespons dengan cepat dan belajar dari kegagalan.

7. Krisis merek dan reputasi

Reputasi merek secara langsung berkaitan dengan nilai pasar perusahaan. Apa yang mungkin membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk berkembang bisa rusak dalam semalam. Saat ini, hanya dengan satu tweet saja, sebuah perusahaan bisa jatuh. Risiko bisa datang dari bagian mana pun dalam bisnis, termasuk pemasok, mitra, dan karyawan yang tidak etis-bahkan persaingan. Mengkomunikasikan kepada karyawan Anda tentang apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan, terutama di media sosial, dapat membantu mengurangi beberapa risiko ini.

8. Ancaman kesehatan

Ancaman kesehatan masih sangat lazim, terutama di tempat kerja. Menurut penelitian dari Duke University, wabah penyakit kemungkinan akan meningkat tiga kali lipat dalam beberapa dekade ke depan. Perusahaan harus mempersiapkan diri untuk menghadapi situasi ini dengan memiliki rencana keberlangsungan bisnis dan strategi mitigasi. Untuk melakukan hal itu, para pemimpin harus berinvestasi pada perangkat yang mengotomatiskan dan menstandarkan penerapan protokol kesehatan.

9. Pemadaman utilitas

Pemadaman listrik sangat berbahaya dan tidak nyaman. Dalam lanskap kerja modern saat ini, pemadaman listrik dapat menyebabkan masalah komunikasi yang besar di antara karyawan, pelanggan, dan mitra. Dalam banyak kasus, pemadaman listrik dapat dicegah dengan persiapan dan pelatihan.

Kesimpulan

Perencanaan pencegahan dan mitigasi sama-sama penting untuk meminimalkan gangguan dari ancaman di tempat kerja secara efektif. Organisasi harus mampu mengidentifikasi masalah yang muncul sebelum menjadi ancaman besar. Hal ini juga membantu meminimalkan kerusakan yang disebabkan oleh ancaman di tempat kerja.

Baca Juga : Layanan Keamanan Gedung Pemerintahan & Perkantoran

Lingkungan kantor yang tidak aman dapat menyebabkan turunnya semangat kerja karyawan, situasi berbahaya, dan hilangnya pendapatan. Ini adalah risiko mahal yang tidak dapat diabaikan oleh bisnis. Namun, kehadiran petugas keamanan akan meningkatkan keamanan dengan secara efektif mencegah kejahatan selama jam kerja dan setelah jam tutup.

Petugas keamanan dilatih secara profesional untuk menangani setiap insiden kejahatan yang terjadi, dan petugas keamanan City Guard yang sangat terlatih sangat penting untuk strategi pencegahan kejahatan perusahaan Anda.

Please follow and like us:

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top