10 Tantangan Keamanan yang Dihadapi Industri Kesehatan Saat Ini

tantangan keamanan industri kesehatan

Industri perawatan kesehatan menghadapi dilema dalam hal keamanan fisik: organisasi perawatan kesehatan ingin fasilitas mereka terbuka dan ramah, namun mereka juga perlu mengambil langkah-langkah keamanan untuk menjaga keamanan personel dan pasien. Ideologi yang saling bertentangan ini – dan juga sifat pekerjaan perawatan kesehatan itu sendiri – berarti fasilitas perawatan kesehatan menghadapi tantangan keamanan yang lebih besar daripada industri lain pada umumnya. Rumah sakit merawat orang-orang yang menderita kecanduan, pasien dengan penyakit yang sangat menular, korban kekerasan, pasien yang menderita masalah kesehatan mental, dan sering kali menghadapi insiden keamanan yang berasal dari kondisi-kondisi tersebut. Perselisihan keluarga sering terjadi di rumah sakit ketika orang yang dicintai sakit atau terluka. Jadi, bagaimana industri perawatan kesehatan dapat tetap terbuka dan ramah sambil menerapkan kebijakan perlindungan yang masuk akal? berikut adalah artikel mengenai 10 Tantangan Keamanan yang Dihadapi Industri Kesehatan Saat Ini.

10 tantangan yang dihadapi oleh industri perawatan kesehatan

COVID-19

Seiring dengan berakhirnya musim panas dan masuknya kembali sekolah, infeksi COVID terus meningkat. Selama beberapa tahun terakhir, COVID-19 telah mengubah protokol keamanan fasilitas kesehatan dan perawatan kesehatan, sehingga memberikan tekanan pada sistem. Hal ini sepertinya tidak akan berubah dalam waktu dekat karena varian penyakit ini terus membuat orang dirawat di rumah sakit dan karena banyak orang yang menolak vaksinasi.

Kekurangan staf perawatan kesehatan

Para profesional perawatan kesehatan selalu berisiko mengalami kelelahan, tetapi pandemi COVID-19 telah membuat para dokter, perawat, dan penyedia layanan kesehatan lainnya keluar dari bidang perawatan kesehatan dalam jumlah yang sangat besar. Kurangnya staf adalah masalah keamanan dan juga masalah yang sangat penting, karena kekurangan staf dapat menyebabkan karyawan stres, pasien stres, dan pengunjung rumah sakit stres.

Baca juga : Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Keamanan Rumah Sakit

Masalah sumber daya manusia

Kekurangan staf perawatan kesehatan kemungkinan akan menyebabkan masalah bagi karyawan saat ini, yang bekerja dalam kondisi stres dengan waktu istirahat yang lebih sedikit dari yang mereka butuhkan. Perkiraan akan terjadi kekerasan di tempat kerja antara karyawan yang stres atau karyawan yang sangat membutuhkan konseling.

Peningkatan kecanduan opioid

Krisis opioid sedang berlangsung, dan pada kenyataannya mungkin akan memburuk karena orang-orang beralih ke narkoba selama masa-masa sulit. Krisis ini sepertinya tidak akan mereda seiring dengan meningkatnya tekanan ekonomi dan pemilu.

Diskriminasi

Ketika kita memasuki siklus pemilihan umum berikutnya dan ketegangan meningkat, layanan kesehatan mungkin akan menghadapi tantangan internal karena beberapa pasien menolak perawatan dari tenaga kesehatan yang mereka anggap berbeda. Seorang pasien mungkin menolak perawatan dari dokter atau perawat berkulit hitam, Muslim, atau transgender. Sebaliknya, beberapa tenaga kesehatan profesional mungkin menolak untuk merawat anggota kelompok ras, LGBTQ+, atau kelompok yang terpinggirkan.

Protes

Perubahan kebijakan baru-baru ini, seperti yang berkaitan dengan aborsi dan hak-hak reproduksi, tidak diragukan lagi akan memiliki konsekuensi terhadap keamanan layanan kesehatan. Fasilitas yang menyediakan aborsi, dan bahkan beberapa yang tidak, telah lama mengalami masalah keamanan dari para pemrotes dan penembak aktif. Sekarang, karena pasien harus melakukan perjalanan untuk melakukan aborsi – atau mungkin mencoba melakukan aborsi sendiri – masalah kemungkinan akan meningkat.

Terorisme akan berusaha untuk kembali muncul

Teroris suka menunggu hingga kita berada pada titik yang menantang dalam siklus politik untuk menyerang. Saat kita memasuki tahun pemilihan umum, teroris mungkin akan mempertimbangkan untuk melakukan serangan. Fasilitas kesehatan harus memperhatikan keamanan mereka, karena mereka mungkin tampak sebagai target yang menarik.

Serangan siber

Dalam beberapa tahun terakhir, organisasi perawatan kesehatan semakin terancam oleh serangan siber eksternal. Geng Ransomware secara khusus menargetkan kelompok-kelompok perawatan kesehatan, serta penjahat dan karyawan yang tidak puas yang memanfaatkan kerentanan dalam jaringan digital organisasi perawatan kesehatan. Kerentanan itu perlu ditangani sebelum dieksploitasi.

Penculikan bayi dan anak

Dengan meningkatnya perdagangan seks dan semakin banyaknya keluarga yang terpecah belah, rumah sakit dapat memperkirakan adanya peningkatan upaya penculikan bayi dan anak-anak. Meskipun sebagian besar penculikan bayi terjadi di rumah, fasilitas perawatan kesehatan telah melihat penculikan dalam beberapa tahun terakhir.

Perubahan peraturan

Perawatan kesehatan sangat diatur, tetapi peraturan baru dan perubahan pada peraturan yang sudah ada dapat berdampak buruk pada organisasi karena lembaga perawatan kesehatan berusaha untuk tetap patuh. Tetap mengikuti perkembangan terbaru bisa jadi mahal dan memakan waktu.

Baca juga : Pengamanan di Rumah Sakit & Klinik

Apa yang dapat dilakukan oleh organisasi layanan kesehatan?

Organisasi perawatan kesehatan perlu mengadopsi budaya proaktif yang berkelanjutan terhadap risiko. Ini berarti lebih dari sekadar menetapkan kebijakan dan menempatkan petugas keamanan; ini berarti menginvestasikan waktu untuk latihan di atas meja, melatih dan menguji karyawan setiap bulan, mengevaluasi risiko secara konstan, dan bekerja dengan manajer darurat untuk membuat rencana yang akan diikuti saat insiden terjadi.

Fasilitas kesehatan merupakan tulang punggung infrastruktur darurat di setiap negara bagian; ada alasan mengapa fasilitas ini sering dibangun di tempat tertinggi dan teraman di suatu komunitas. Jika satu rumah sakit terganggu, maka seluruh area akan menderita. Karena alasan ini, fasilitas kesehatan harus mengambil setiap tindakan pencegahan untuk melindungi diri mereka sendiri dan pasien mereka.

Please follow and like us:

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top