Keamanan Rumah Sakit : Waspadai! 5 Ancaman Keamanan Rumah Sakit yang Bisa Terjadi Kapan Saja!

keamanan rumah sakit

Keamanan rumah sakit. Merawat pasien bukanlah satu-satunya masalah yang dihadapi rumah sakit saat ini. Untuk melindungi keselamatan pasien, pengunjung, dan staf, rumah sakit sekarang harus melakukan upaya ekstra untuk mengantisipasi dan mempersiapkan ancaman keamanan.

Rumah sakit rentan terhadap kejahatan dan kekerasan dari pasien, pengunjung, dan terkadang anggota staf mereka sendiri. Oleh karena itu, sistem keamanan di rumah sakit harus mencakup langkah-langkah proaktif untuk menciptakan dan memperkuat protokol keamanan yang efektif yang diarahkan pada akuntabilitas, kesiapan, dan daya tanggap.

Langkah pertama untuk merancang sistem keamanan yang efektif adalah memahami ancaman itu sendiri.

Berikut ini adalah beberapa masalah keamanan utama yang dihadapi rumah sakit saat ini:

1. Penyerangan dan pemukulan terhadap staf medis

Penyerangan dan pemukulan terhadap staf medis adalah jenis cedera terkait penganiayaan yang paling umum terjadi di dalam fasilitas perawatan kesehatan. 80% dari insiden kekerasan serius yang dilaporkan di lingkungan perawatan kesehatan disebabkan oleh interaksi dengan pasien dan biasanya disebabkan oleh pasien yang memukul, menendang, memukul, dan / atau mendorong staf medis. Ada banyak alasan yang menyebabkan hal ini. Salah satunya, pasien mungkin menjadi korban insiden yang disebabkan oleh perselisihan, sehingga menciptakan lingkungan yang tidak bersahabat atau bergejolak di dalam rumah sakit. Dalam kasus lain, pasien mungkin menderita ketidakstabilan karena kecanduan atau masalah kesehatan mental.

Yang paling berisiko mengalami kekerasan oleh pasien adalah asisten psikiater, yang memiliki risiko lebih dari sepuluh kali lipat lebih tinggi daripada asisten perawat, kelompok kedua yang paling banyak terkena dampaknya. Kelompok berisiko tinggi lainnya termasuk unit gawat darurat, geriatri, pediatri, dan penyedia layanan kesehatan perilaku.

Baca juga : 7 Bahaya Tak Terduga yang Mengintai Rumah Sakit!

2. Serangan penyerang aktif

Para peneliti di Brown University melaporkan 241 penembakan di rumah sakit antara tahun 2000 dan 2015. Jika dirinci, sebagian besar penembakan di rumah sakit terjadi di ruang gawat darurat (29%), di samping tempat parkir (23%), dan di kamar pasien (19%).

Seperti yang dicontohkan oleh kisah-kisah baru-baru ini, memiliki rencana saja tidak cukup. Situasi penembak aktif baru-baru ini di Dartmouth-Hitchock Medical Center menunjukkan perlunya pendekatan keamanan yang jauh lebih komprehensif. Ketika penembak memasuki rumah sakit dan menembak seorang pasien, “Kode Perak” diumumkan kepada semua anggota staf. Namun, sebagian besar staf tidak tahu apa arti kode tersebut, apalagi bagaimana harus bereaksi. Kode tersebut kemudian diubah menjadi “Active Shooter,” bersama dengan modifikasi lainnya untuk meningkatkan keamanan rumah sakit secara keseluruhan.

Rumah Sakit Bethesda Butler di Hamilton, Ohio berupaya meningkatkan pelatihan. Mereka menyewa aktor untuk berlatih tanggap darurat terhadap penembakan di rumah sakit. Seperti yang dikatakan oleh Ronald J. Morris, Direktur Keamanan Korporat Tri-Health, “Ini semua tentang persiapan dan memberi tahu orang-orang tentang mengembangkan pola pikir yang benar sehingga mereka bisa lebih siap.”

3. Penculikan bayi

Penculikan bayi adalah jenis penculikan yang paling umum terjadi di fasilitas kesehatan. Menurut Pusat Nasional untuk Anak Hilang dan Tereksploitasi, 317 kasus penculikan bayi terjadi antara tahun 1965 dan 2017. Mayoritas kasus penculikan bayi terjadi di kamar rumah sakit ibu, dengan kekerasan yang dilakukan pada ibu dalam 8% kasus. Sebelum protokol keamanan yang lebih canggih terbentuk, banyak pelaku yang menyamar sebagai tenaga medis untuk mencuri anak, biasanya dari tangan ibu.

Sebagai tanggapan, rumah sakit telah menindak tindakan keamanan dan praktik pendidikan pasien yang secara langsung menangani jenis risiko ini. Sistemnya tidak perlu rumit, tetapi harus efektif. Misalnya, akses ke bangsal bersalin harus dibatasi hanya untuk personil yang memenuhi syarat atau individu yang dapat membuktikan hubungan mereka dengan pasien. Hal ini dapat diperkuat dengan lencana yang mengidentifikasi izin keamanan staf medis.

4. Pencurian persediaan dan properti

Dari obat-obatan, makanan, dan perlengkapan medis, Anda dapat membuat daftar A-Z barang-barang yang dicuri dari fasilitas kesehatan. Pada tahun 2009, rumah sakit melaporkan 272 insiden pencurian. Pada tahun 2015, jumlah ini meningkat menjadi 2.926 – meningkat 166%. Akibatnya bisa sangat mahal. Sebagai contoh, Santa Clara Valley Medical Center di San Jose, CA menghitung 383 peralatan yang dicuri antara tahun 2010 dan 2014, dengan total nilai lebih dari $11 juta.

Pelakunya termasuk pasien, pengunjung, dan juga staf. Seorang karyawan di Rumah Sakit Christus Santa Rosa-Westover Hills di San Antonio, TX mengaku mencuri peralatan senilai lebih dari $400.000 karena “mudah dan tidak ada yang bertanya.” Pencurian di rumah sakit merupakan indikasi yang baik dari sistem keamanan yang rentan, dan juga berkontribusi pada biaya overhead yang tidak perlu.

5. Tekanan untuk memotong biaya

Sementara 49% rumah sakit melaporkan peningkatan kejahatan antara tahun 2016 dan 2017, hampir 1 dari 4 rumah sakit (23%) melaporkan penurunan anggaran keamanan rumah sakit pada periode yang sama. Sebagian dari hal ini disebabkan oleh keengganan untuk mempekerjakan lebih banyak staf keamanan. Dalam sebuah survei anonim, pekerja rumah sakit menyebutkan “lebih banyak insiden [ancaman keamanan], tidak ada penambahan staf,” sebagai tantangan utama bagi rumah sakit.

Mengingat dampaknya terhadap langkah-langkah keamanan seperti pelatihan karyawan, staf, dan peralatan keamanan, tekanan untuk memangkas biaya merupakan salah satu penghalang yang paling besar bagi solusi keamanan yang efektif. Dengan pemotongan anggaran federal sebesar $3,6 miliar yang diumumkan untuk tahun 2018, rumah sakit perlu memprioritaskan langkah-langkah keamanan yang menggabungkan efektivitas dengan efisiensi biaya untuk mengupayakan pengembalian investasi terbaik dan tingkat keamanan setinggi mungkin.

Baca juga : Pengamanan di Rumah Sakit & Klinik

Kesimpulan

Tuntutan keamanan terus berubah, dan rumah sakit harus mengikutinya untuk melindungi keamanan pasien dan staf mereka. Untuk mengatasi meningkatnya risiko kejahatan di rumah sakit, rumah sakit harus memprioritaskan prediksi dan pencegahan kejahatan seperti halnya cara mereka merespons dan mengelola insiden. Solusi untuk mencapai hal ini termasuk teknologi dan pengumpulan data yang lebih canggih, peningkatan visibilitas keamanan untuk mencegah penjahat, dan memperkuat kehadiran keamanan internal dan respons keamanan.

 

Please follow and like us:

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top