8 Ancaman Keamanan terhadap Sektor Ritel

ancaman keamanan sektor ritel

Dalam keamanan ritel, ada 5 cara untuk membantu memastikan bisnis tetap selangkah lebih maju melalui praktik terbaik keamanan. 8 Ancaman keamanan yang dihadapi sektor ritel meliputi:

Ancaman terhadap staf

Semua perusahaan di Inggris diwajibkan untuk melindungi kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraan karyawan mereka berdasarkan undang-undang dan peraturan pemerintah. Namun, selama beberapa tahun terakhir, tingkat kekerasan fisik dan pelecehan yang ditujukan kepada pekerja ritel telah meningkat secara signifikan. Pekerja di garis depan ritel menghadapi berbagai ancaman dan pelecehan, yang sering dipicu oleh perselisihan terkait penegakan kebijakan toko atau peraturan lainnya, seperti pembatasan usia atau menolak melayani pelanggan yang mabuk.

Baca Juga : 5 Tips Meningkatkan Keamanan di Pusat Perbelanjaan

Kehilangan stok

Kehilangan aset, terutama melalui stok, merupakan salah satu ancaman terbesar yang dihadapi peritel dan dapat terjadi melalui beberapa cara, termasuk kesalahan operasional, pencurian eksternal, dan pencurian internal.

Selama proses perekrutan karyawan, peritel perlu melakukan pemeriksaan latar belakang secara menyeluruh, termasuk catatan kriminal dan riwayat pekerjaan. Penting juga untuk melatih staf tentang protokol keamanan, termasuk mengidentifikasi dan melaporkan potensi pencurian. Solusi teknologi juga dapat digunakan, seperti pengawasan dan sistem pemantauan lainnya.

Langkah-langkah untuk mengurangi pengutilan harus mencakup desain dan tata letak toko, serta mempekerjakan petugas keamanan yang berpengalaman dan berkualifikasi serta solusi teknologi keamanan yang tepat.

Penggunaan pemindaian mandiri yang terus meningkat juga berkontribusi terhadap kerugian di dalam toko, baik karena pencurian atau kesalahan yang disengaja. Penelitian di Inggris baru-baru ini menemukan bahwa pelanggan tiga kali lebih mungkin mencuri saat menggunakan kasir swalayan, dibandingkan dengan mencuri langsung dari rak.

Ada juga banyak jenis penipuan pengembalian barang, termasuk mencoba mendapatkan pengembalian uang untuk barang yang telah dicuri.

Pencurian uang tunai

Meskipun jumlah pembayaran tunai telah menurun sejak pandemi COVID-19, uang tunai tetap menjadi bagian utama dari perekonomian kita dan tetap menjadi target yang menarik melalui perampasan atau serangan uang tunai di perjalanan.

Pencurian

Pada tahun 2022, BRC melaporkan bahwa pada tahun 2020/21 sektor ini kehilangan £16,8 juta karena pencurian, dan Survei Korban Komersial 2021 melaporkan bahwa 11% organisasi sektor grosir dan ritel telah mengalami pencurian. Selain kehilangan barang dagangan, kejahatan ini sering kali melibatkan kerusakan bangunan yang merugikan.

Kerusakan dan vandalisme

Peritel telah melihat peningkatan yang signifikan dalam protes dan demonstrasi, yang sering terjadi di dalam dan di sekitar toko atau pusat distribusi peritel. Protes tersebut dapat berupa kampanye menentang penggunaan produk hewani dan isu-isu etis lainnya, serta protes energi dan biaya hidup. Peristiwa-peristiwa ini sering kali mengakibatkan kerusakan pada bangunan.

Pencurian online

Selama tahun 2020/21, BRC melaporkan bahwa £76 juta hilang karena pencurian online, setengahnya karena pencurian fisik paket dari mobil van atau kotak pos, dan setengahnya lagi karena penipuan online. Penipu dapat menemukan celah dalam keamanan online organisasi ritel dan mengakses detail pelanggan, yang kemudian dapat mereka gunakan untuk mencuri uang atau menggunakan detail individu untuk membeli barang secara online.

Ancaman rantai pasokan

Dalam rantai pasokan terdapat beberapa ancaman keamanan, baik ketika barang disimpan di fasilitas penyimpanan atau dalam perjalanan. Ancaman dapat berasal dari pihak internal organisasi atau eksternal, dan dalam beberapa kasus kejahatan terorganisir, dapat melibatkan orang-orang dari kedua kelompok tersebut.

Selain sistem pengawasan dan pemantauan biasa, beberapa pemilik gudang dan ritel kini menggunakan teknologi penyaringan orang berkinerja tinggi untuk mendeteksi dan mencegah pencurian. Sistem ini dapat mengidentifikasi semua jenis bahan yang tersembunyi di balik pakaian dan cepat serta menghormati karyawan, karena tidak ada kontak fisik yang terlibat.

Pencurian data dan kerusakan reputasi

Pelanggaran data eksternal kemungkinan besar akan berdampak serius pada reputasi peritel dan juga akan membutuhkan banyak waktu, uang, dan sumber daya untuk mengatasinya. Peritel perlu memastikan bahwa basis data mereka aman dan tahan terhadap peretasan. Kata sandi yang kuat, firewall, dan perangkat lunak keamanan harus tersedia. Peritel juga perlu memastikan bahwa mereka memiliki program manajemen kerentanan dan tambalan yang kuat untuk meminimalkan kerentanan dalam sistem TI mereka.

 

Lima Cara untuk Tetap Terdepan dalam Menghadapi Ancaman

1. Kecerdasan adalah Kuncinya

Penting untuk memiliki sumber daya yang tepat, di posisi yang tepat, pada waktu yang tepat. Dengan menyatukan data dari sumber nasional, regional, internal dan eksternal, penyedia jasa keamanan Anda harus dapat mengidentifikasi area berisiko tertinggi di kawasan Anda dan merekomendasikan kombinasi sumber daya dan layanan keamanan yang tepat untuk melindungi karyawan, properti, dan aset Anda.

Analisis terperinci tentang statistik kejahatan, data Pemerintah dan demografi, bersama dengan tinjauan lengkap tentang insiden yang dilaporkan, akan memungkinkan Anda untuk membangun gambaran terperinci dan membuat keputusan yang tepat tentang apa yang harus diterapkan dan di mana menerapkannya.

Proses ini penting untuk memberi Anda keyakinan bahwa uang dan upaya Anda digunakan dengan cara yang benar.

2. Berbagi Informasi

Ketika insiden terjadi, sangat penting bahwa informasi dibagikan dengan cepat dan efektif untuk mendorong pendekatan proaktif terhadap keamanan.

Hal ini bisa berarti penyedia keamanan berbagi insiden secara kolaboratif di seluruh jaringan toko, bekerja sama dengan polisi, atau bahkan membuat jaringan pengecer yang siap untuk berbagi data kejahatan dan insiden.

Meskipun penyediaan keamanan garis depan sangat penting, penyedia keamanan juga harus dinilai berdasarkan seberapa efektif mereka dalam berbagi informasi secara proaktif.

3. Melibatkan, Memotivasi, dan Melatih

Penyedia layanan keamanan harus dapat menunjukkan program pelatihan dan pendidikan yang sesuai dengan tujuan untuk memastikan bahwa petugas dibekali dengan keterampilan yang tepat. Sebagai contoh, dengan meningkatnya kekerasan dan agresi setelah pandemi, penggunaan teknik de-eskalasi menjadi semakin penting.

Selain itu, petugas keamanan sering kali menjadi interaksi pertama dengan publik, sehingga pendekatan yang ramah dan profesional sangat penting untuk meningkatkan pengalaman pengunjung. Petugas harus diberikan informasi dan dukungan yang jelas, serta program penghargaan dan pengakuan untuk memastikan standar yang tinggi tercapai.

4. Jangan Biarkan Petugas Bekerja dalam Isolasi

Ada batas efektivitas petugas jika ia bekerja secara terpisah. Bukti menunjukkan bahwa ‘Petugas yang Terhubung’ akan memberikan tingkat keamanan yang jauh lebih tinggi dan memberikan visibilitas yang lebih baik atas kinerja mereka. Dengan memanfaatkan teknologi dan melengkapi petugas dengan perangkat pintar, petugas memiliki akses ke sejumlah alat yang mencegah mereka beroperasi secara terpisah.

Petugas yang Terhubung dapat memberikan layanan keamanan yang lebih proaktif. Dengan mempertahankan koneksi waktu nyata dengan pusat kendali, petugas dipersenjatai dengan kesadaran situasional yang lebih besar. Hal ini juga dapat meningkatkan keterlibatan karena petugas dapat mengakses pelatihan dan informasi perusahaan. Terakhir, teknologi ini dapat memberikan visibilitas terpusat atas insiden dan tugas-tugas utama, menciptakan pendekatan yang lebih transparan dalam pemberian layanan.

Baca Juga : Layanan Keamanan Shopping Centre & Toko Retail

5. Menyederhanakan Rantai Pasokan Keamanan

Peritel dapat mencapai akuntabilitas keamanan yang lebih besar dengan merasionalisasi rantai pasokan keamanan dan bekerja sama dengan satu penyedia yang dapat menggabungkan pengiriman personel dengan teknologi, analisis risiko, dan intelijen.

Please follow and like us:

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top