8 Masalah Keselamatan Terbesar dalam Industri Manufaktur

masalah keselamatan manufaktur

Industri manufaktur menyumbang 15% dari semua kecelakaan kerja yang fatal pada tahun 2019, yang menyoroti perlunya langkah-langkah keselamatan yang ketat. Seiring dengan perkembangan industri, industri ini terus menghadapi berbagai masalah dan bahaya keselamatan yang dapat mengakibatkan cedera atau penyakit fatal.

Dalam artikel ini, kita akan membahas 8 masalah keselamatan terbesar dalam industri manufaktur dan cara mencegahnya agar tidak merugikan bisnis dan tenaga kerja Anda.

1. Pemeliharaan yang Buruk

Mengabaikan pemeriksaan dan perawatan peralatan secara teratur dapat mengakibatkan peralatan tidak berfungsi, yang dapat menyebabkan kecelakaan, cedera, dan bahkan kematian. Selain itu, pemeliharaan yang buruk dapat menyebabkan kerusakan pada peralatan, yang mengakibatkan waktu henti produksi dan peningkatan biaya. Kurangnya keterampilan dan kualifikasi personel pemeliharaan juga dapat berkontribusi terhadap risiko keselamatan.

Manajemen pemeliharaan yang efektif, pelatihan personel, dan pencatatan dapat membantu mencegah kecelakaan dan menjaga lingkungan kerja yang aman. Kepatuhan terhadap persyaratan peraturan untuk operasi pemeliharaan juga penting untuk menghindari konsekuensi hukum dan keuangan.

Baca Juga : Apa saja masalah keamanan manufaktur yang paling utama dan bagaimana cara mengatasinya?

2. Ketidakpatuhan terhadap Prosedur Manajemen Risiko

Prosedur manajemen risiko membantu mengidentifikasi potensi bahaya dan mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan untuk mengurangi risiko. Kegagalan dalam mengikuti prosedur ini dapat mengakibatkan kecelakaan, cedera, dan kematian. Kurangnya kesadaran dan pelatihan tentang risiko, sumber daya yang tidak memadai, dan rasa puas diri merupakan alasan umum ketidakpatuhan terhadap prosedur manajemen risiko. Selain itu, ketidakpatuhan terhadap persyaratan peraturan untuk manajemen risiko juga dapat mengakibatkan konsekuensi hukum dan keuangan.

Menerapkan prosedur manajemen risiko yang efektif, memastikan pelatihan dan kesadaran personil, serta audit dan pemantauan secara teratur dapat membantu mencegah ketidakpatuhan dan menjaga lingkungan kerja yang aman.

3. Alat Pelindung Diri (APD)

Alat Pelindung Diri (APD) mengacu pada peralatan yang dirancang untuk melindungi pekerja dari bahaya di tempat kerja yang dapat menyebabkan cedera atau penyakit, mulai dari luka ringan hingga kecelakaan parah, yang dapat mengakibatkan efek kesehatan jangka panjang. Pengusaha harus memprioritaskan penggunaan APD untuk mencegah terjadinya insiden semacam itu dengan menyediakan APD yang sesuai, melatih karyawan tentang penggunaan yang tepat, dan menegakkan kebijakan untuk memastikan bahwa pekerja mengenakan APD dengan benar.

Inspeksi dan pemeliharaan APD secara teratur juga dapat membantu memastikan bahwa karyawan terlindungi dengan baik. Pemberi kerja harus memastikan bahwa APD dalam kondisi baik, sesuai dengan tujuannya, dan diganti sesuai kebutuhan. Selain itu, pengusaha harus berkonsultasi dengan karyawan untuk mengidentifikasi masalah apa pun dengan APD dan membuat penyesuaian yang diperlukan untuk meningkatkan kepatuhan.

4. Karyawan yang Kurang Terlatih

Tanpa pelatihan keselamatan yang memadai, pekerja mungkin tidak menyadari potensi bahaya dan prosedur keselamatan yang dapat menyebabkan kecelakaan, cedera, dan kematian. Pelatihan keselamatan yang tidak memadai juga dapat mengakibatkan ketidakpatuhan terhadap peraturan dan prosedur keselamatan serta berdampak negatif terhadap moral dan produktivitas karyawan.

Memberikan pelatihan keselamatan yang efektif, termasuk identifikasi bahaya, prosedur keselamatan, dan tanggap darurat, dapat secara signifikan mengurangi kecelakaan di tempat kerja. Pelatihan keselamatan dan kursus penyegaran secara berkala juga dapat memastikan bahwa karyawan tetap mengetahui protokol dan prosedur keselamatan.

5. Penguncian/Tagout

Lockout/tagout melibatkan pemutusan dan isolasi sumber energi dari peralatan selama pemeliharaan, perbaikan, atau pembersihan untuk mencegah penyalaan yang tidak disengaja. Kegagalan dalam menerapkan prosedur penguncian/tagout dapat mengakibatkan cedera serius atau bahkan kematian. Kepatuhan terhadap prosedur penguncian/tagout diwajibkan oleh hukum dan kegagalan untuk mematuhinya dapat mengakibatkan konsekuensi hukum dan finansial.

Memberikan pelatihan yang memadai kepada karyawan tentang prosedur penguncian/pengeluaran, menetapkan kebijakan dan prosedur yang jelas, serta audit dan pemantauan rutin dapat membantu mencegah insiden keselamatan yang terkait dengan sumber energi di tempat kerja.

6. Ergonomi

Adalah ilmu yang merancang ruang kerja untuk mengurangi kelelahan, ketidaknyamanan, dan cedera pada pekerja, yang buruk dapat menyebabkan gangguan muskuloskeletal, seperti nyeri punggung dan sindrom lorong karpal.

Dalam industri manufaktur, pekerja sering kali diharuskan melakukan tugas yang berulang atau bekerja dalam posisi yang tidak nyaman, sehingga ergonomi menjadi perhatian penting. Menerapkan prinsip-prinsip desain ergonomis dapat mengurangi risiko cedera dan meningkatkan produktivitas.

7. Kekerasan di Tempat Kerja

Kekerasan di tempat kerja adalah masalah keselamatan lain yang muncul dalam industri manufaktur. Pekerja dapat menghadapi ancaman atau kekerasan dari rekan kerja, pelanggan, atau pihak luar, yang dapat menyebabkan kerusakan fisik dan psikologis. Untuk mengatasi masalah ini, perusahaan dapat mengembangkan kebijakan dan prosedur untuk mencegah kekerasan di tempat kerja, melatih pekerja tentang cara mengenali dan menanggapi potensi ancaman, dan memberikan dukungan bagi pekerja yang mengalami kekerasan.

8. Kesehatan Mental

Kesehatan mental juga merupakan masalah keselamatan yang muncul dalam industri manufaktur. Pekerja mungkin menghadapi tingkat stres dan kecemasan yang tinggi karena tuntutan pekerjaan, kerja shift, atau faktor lainnya. Masalah kesehatan mental ini dapat menyebabkan penurunan produktivitas, ketidakhadiran, dan bahkan bunuh diri. Perusahaan dapat mengatasi masalah ini dengan menawarkan sumber daya dan dukungan kesehatan mental, mempromosikan keseimbangan kehidupan kerja, dan mengurangi tuntutan pekerjaan dan pemicu stres.

Peraturan dan Standar di Industri Manufaktur

Peraturan dan standar memainkan peran penting dalam memastikan keselamatan di industri manufaktur karena memberikan pedoman dan persyaratan yang jelas kepada produsen untuk diikuti, memastikan penerapan dan penegakan protokol keselamatan. Standar memberikan spesifikasi teknis, prosedur, dan panduan yang dapat diikuti oleh produsen untuk meningkatkan keselamatan dan kualitas. Standar juga membantu dalam pemilihan peralatan, bahan, dan perkakas yang sesuai yang memenuhi persyaratan keselamatan.

Produsen harus memberikan pelatihan, informasi, dan pengawasan kepada karyawan mereka untuk memastikan keselamatan mereka. Dengan menerapkan langkah-langkah keselamatan dan mematuhi peraturan dan standar, produsen bisa membina lingkungan kerja yang aman, mengurangi kecelakaan, dan melindungi karyawan mereka.

Budaya Keselamatan di Industri Manufaktur

Seiring dengan kemajuan teknologi dan munculnya masalah-masalah keselamatan baru, sangat penting bagi produsen untuk menciptakan budaya keselamatan untuk memastikan kesejahteraan pekerja mereka.

Baca Juga : Layanan Keamanan Manufaktur & Logistik

Budaya keselamatan yang efektif dapat dikembangkan melalui pelatihan keselamatan yang berkelanjutan, audit rutin, dan komunikasi terbuka antara manajemen dan pekerja. Manajemen harus menetapkan kebijakan keselamatan yang jelas, menyediakan sumber daya yang memadai, dan mempromosikan budaya keselamatan yang positif di seluruh organisasi. Pekerja harus didorong untuk melaporkan masalah keselamatan dan diberikan alat dan sumber daya yang diperlukan untuk melakukannya. Keselamatan juga harus diintegrasikan ke dalam operasi harian perusahaan dan metrik kinerja untuk memperkuat pentingnya keselamatan. Secara keseluruhan, budaya keselamatan yang efektif tidak hanya bermanfaat bagi pekerja secara individu, tetapi juga memengaruhi keberhasilan dan keberlanjutan industri manufaktur secara keseluruhan.

Please follow and like us:

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top