5 Masalah Keamanan Umum di Industri Perhotelan

5-masalah-keamanan-umum-di-industri-perhotelan

Industri perhotelan sangat bervariasi. Mulai dari hotel dan motel hingga bar, restoran, dan ruang hiburan, bisnis perhotelan hadir dalam berbagai bentuk dan ukuran. Namun, ada beberapa kesamaan yang dimiliki oleh perusahaan yang beroperasi di industri ini. Salah satu yang paling universal adalah keamanan. Pemilik bisnis perhotelan menghadapi berbagai masalah keamanan umum dalam industri perhotelan termasuk perilaku tidak bermoral, pengunjung tanpa izin, dan pergantian staf yang tinggi. Selain itu, proses orientasi dan perekrutan yang buruk dapat membuat Anda rentan, dengan pencurian dan penipuan merupakan dua masalah yang paling banyak terjadi di industri ini – baik dari tamu maupun staf. Mengatasi masalah ini secara langsung adalah cara terbaik untuk meningkatkan keamanan, mengurangi pergantian staf, dan melindungi keuntungan Anda.

1. Pengunjung Tanpa Izin

Berkat sifat industri ini, menjaga pengunjung tanpa izin agar tidak masuk ke dalam hotel merupakan tantangan yang terus berlanjut. Tidak jarang tamu hotel membawa teman dan kenalannya kembali ke kamar mereka, sementara bar, restoran, dan tempat yang kurang aman lainnya bisa jadi lebih sulit lagi untuk mencegah tamu yang tidak diinginkan.

Pengunjung tanpa izin menjadi ancaman bagi keamanan perhotelan karena mereka sulit dilacak dan karena niat mereka bisa jadi tidak jelas. Orang yang berniat jahat dapat mencuri uang atau barang, atau menyebabkan kerusakan pada bangunan. Tidak mengetahui berapa banyak orang yang ada di lokasi juga dapat menyulitkan untuk mematuhi peraturan keselamatan.

Solusi yang mungkin untuk masalah ini termasuk:

  • Mempekerjakan profesional keamanan untuk menjaga pintu masuk
  • Memasang sistem kontrol akses untuk membatasi akses masuk ke lokasi dan tempat parkir
  • Memantau tamu melalui sistem kamera pintar

2. Perilaku Tamu Tidak Bermoral

Terkadang, bahkan tamu resmi pun bisa menjadi ancaman keamanan bagi mereka yang bekerja di industri perhotelan. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Harvard Business Review, hingga 90% wanita dan 70% pria yang bekerja di industri restoran pernah mengalami beberapa bentuk pelecehan seksual. Banyak dari serangan ini dilakukan oleh orang-orang yang berada di tempat tersebut secara legal.

Selain pelecehan seksual terhadap staf, kekerasan di antara tamu, vandalisme, dan perilaku mengancam adalah masalah perilaku tidak bermoral yang umum terjadi di industri hotel dan perhotelan saat ini.

Cara-cara yang mungkin dilakukan untuk mengurangi atau bahkan menghilangkan perilaku tidak bermoral tamu antara lain

  • Melatih staf dalam teknik-teknik de-eskalasi dan resolusi konflik
  • Menyediakan tombol panik bagi karyawan dan menambahkan papan tanda bagi staf di seluruh properti. Pengetahuan tentang sistem ini telah terbukti mengurangi frekuensi insiden
  • Memasang pengawasan video untuk melacak tamu yang bermasalah
  • Melatih petugas keamanan untuk mengenali tamu yang mungkin menimbulkan risiko

3. Masalah Keselamatan Karyawan

Menurut Biro Statistik Tenaga Kerja, industri perhotelan memiliki tingkat pergantian karyawan sebesar 73,8%. Salah satu faktor yang berkontribusi terhadap angka yang tinggi ini adalah keselamatan karyawan. Banyak orang yang bekerja di sektor ini tidak merasa aman, terutama ketika mereka diharuskan bekerja sendirian atau di daerah terpencil. Oleh karena itu, meningkatkan keamanan bar, restoran, dan hotel dapat membantu pemilik bisnis perhotelan untuk meningkatkan retensi karyawan, yang pada gilirannya dapat membantu meningkatkan keuntungan.

Cara-cara untuk mengatasi masalah keselamatan karyawan:

  • Dengarkan masalah keselamatan karyawan yang spesifik
  • Pertimbangkan untuk mempekerjakan personel keamanan tambahan
  • Menunjuk petugas keamanan untuk memantau lokasi
  • Memberikan tombol panik nirkabel kepada staf

4. Privasi Data

Privasi data adalah masalah yang semakin penting bagi bisnis di semua sektor industri. Para peretas menargetkan bisnis dari semua ukuran. Bisnis kecil sering kali menghadapi risiko yang lebih tinggi, dengan sekitar 36% serangan ditujukan pada perusahaan yang memiliki kurang dari 250 karyawan.
Salah satu alasan utama untuk hal ini adalah karena banyak bisnis kecil belum menilai risiko keamanan internet yang mereka hadapi, apalagi menerapkan rencana keamanan online yang komprehensif untuk mengatasinya. Pelanggaran keamanan siber dapat berdampak besar pada kepercayaan pelanggan dan keuntungan perusahaan. Biaya rata-rata organisasi untuk bisnis di Amerika Serikat setelah pelanggaran data pada tahun 2020 diperkirakan mencapai $8,64 juta.

Cara-cara untuk meningkatkan sistem keamanan online Anda meliputi:

  • Menginstal teknologi keamanan internet terbaru
  • Memastikan jaringan wifi aman
  • Mempekerjakan perusahaan luar untuk menyediakan solusi keamanan online
  • Tetap up to date dengan masalah keamanan siber terkini

5. Pencurian

Pencurian adalah masalah utama bagi sebagian besar bisnis di industri perhotelan. Banyaknya transaksi tunai yang terjadi membuat bisnis rentan terhadap pencurian dan penipuan. Pencurian oleh karyawan di sektor restoran saja diperkirakan menelan biaya antara $3 miliar hingga $6 miliar. Selain itu, bisnis juga harus berurusan dengan pencurian oleh pelanggan dan orang yang berniat jahat serta serangan yang ditargetkan.

Ada beberapa langkah yang dapat diambil oleh bisnis perhotelan untuk meminimalkan kerugian akibat pencurian. Ini termasuk:

  • Mempromosikan penjualan kartu kredit dibandingkan transaksi tunai
  • Melakukan pemeriksaan latar belakang calon staf
  • Mengurangi pergantian karyawan
  • Memasang sistem pemantauan CCTV

Baca Juga : Layanan Keamanan Hotel & Apartemen

Tombol Panik yang Dapat Dipakai untuk Karyawan Hotel

Salah satu solusi untuk meningkatkan keselamatan karyawan dan meningkatkan keamanan umum di industri perhotelan adalah sistem tombol panik yang dapat dikenakan. Sistem berteknologi tinggi ini memungkinkan karyawan untuk secara diam-diam dan langsung meminta bantuan saat mereka merasa terancam, melihat pengunjung tanpa izin, atau menyaksikan perilaku tidak bermoral. Hal ini memungkinkan petugas keamanan hotel untuk mengatasi masalah secepat mungkin, meminimalkan risiko dan potensi kerugian.

Tombol panik untuk pekerja hotel dapat diintegrasikan dengan cepat dan mudah ke dalam infrastruktur keamanan yang ada. Terjangkau dan efektif, sistem ini dapat membantu bisnis untuk memenuhi kebutuhan keamanan mereka dan menjaga karyawan dan pelanggan tetap aman.

 

Please follow and like us:

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top