6 Langkah Keamanan Yang Perlu Dipertimbangkan Saat Merancang Fasilitas Baru

langkah keamanan fasilitas

Memasukkan keamanan ke dalam kode dan rencana desain tetap menjadi prioritas selama bertahun-tahun dan secara substansial meningkat baru-baru ini sebagai bagian penting dari proses pengembangan desain. Mulai dari membangun di luar zona banjir secara proaktif hingga mengintegrasikan perangkat keamanan yang estetis, mitra Wold, Joel Dunning, menjelaskan enam langkah utama yang harus diikuti saat meningkatkan langkah-langkah keamanan fasilitas Anda.

Mulailah dengan penilaian risiko

Agar berhasil mempersiapkan diri menghadapi ancaman, tim kami merekomendasikan untuk memulai dengan penilaian risiko. Selama proses ini, dokumentasikan faktor risiko yang mungkin terjadi dan jelaskan bagaimana Anda berencana untuk menghindarinya dalam desain dan rencana respons. Penilaian risiko juga membantu menentukan rencana cadangan dan proses operasi yang ditunjuk untuk mengurangi risiko.

Baca Juga : Meningkatkan Kepercayaan Publik Melalui Praktik Keamanan yang Efektif di Fasilitas Publik

Beberapa poin risiko umum yang perlu dipertimbangkan meliputi:

  • Geologi
  • Meteorologi
  • Biologis
  • Accidental
  • Intentional
  • Teknologi

Melihat keamanan dalam lingkaran konsentris

Bayangkan upaya keamanan dalam desain fasilitas seperti bawang – model dengan beberapa lapisan sebagai lingkaran konsentris. Lapisan terluar adalah lokasi bangunan itu sendiri. Dari sana, bergeraklah ke perimeter bangunan, interior, dan akhirnya ruang-ruang khusus interior. Bertujuan untuk menciptakan tingkat perlindungan yang konsisten di sekitar setiap lapisan keamanan sehingga tidak ada celah. Pendekatan berlapis terhadap keamanan memungkinkan tingkat keamanan untuk diturunkan atau dinaikkan jika terjadi ancaman.

Rencanakan keamanan lokasi

Keamanan lokasi yang efektif dimulai sebelum pengunjung tiba di fasilitas. Salah satu pendekatan yang paling umum dan hemat biaya untuk keamanan lokasi adalah penggabungan bangunan yang mundur, yang menciptakan jarak antara bangunan dan publik, terutama mobil.

Kemunduran bangunan yang umum meliputi:

  • Fitur lansekap
  • Pagar
  • Gerbang
  • Tongkang
  • Deteksi intrusi perimeter
  • Area parkir staf

Semua opsi ini bisa jadi tidak kentara dalam desainnya, namun tetap menciptakan zona intervensi yang kuat. Pertimbangkan untuk memetakan area-area ini secara berlapis dan tentukan zona khusus publik, menengah, khusus staf, dan zona aman.

Periksa selubung eksterior

Di luar penambahan lokasi, ada beberapa fitur mitigasi risiko yang perlu dipertimbangkan untuk dimasukkan ke dalam desain eksterior yang mengurangi kerentanan bangunan. Dua di antaranya yang paling penting adalah menerapkan kaca tahan balistik atau tahan serangan pada jendela. Sistem kaca tahan balistik melindungi penghuni bangunan dan kaca tahan serangan dapat menunda orang yang tidak diinginkan untuk memasuki bangunan.

Selain kaca laminasi, membatasi jendela adalah pendekatan lain untuk mengendalikan visibilitas orang-orang di dalamnya. Untuk mempertahankan cahaya matahari, pertimbangkan untuk menggunakan bahan fiberglass tembus pandang atau menambahkan jendela yang setidaknya 6 kaki dari tanah.

Kaji pilihan Anda untuk pintu masuk bangunan

Tingkat berikutnya dari cincin konsentris adalah meminimalkan pintu masuk gedung ke satu titik akses untuk publik dan staf. Pertimbangan keamanan masuk tambahan termasuk pemeriksaan senjata dan loket layanan. Menanggapi peristiwa COVID dan kerusuhan sipil, konter layanan kaca plexiglass telah diterapkan untuk keamanan tambahan dan tindakan pencegahan kesehatan masyarakat.

Pindah ke dalam ke zona interior

Untuk terus menerapkan zonasi berlapis di seluruh bagian dalam gedung, terapkan zonasi penghuni yang ketat untuk memisahkan publik dan staf kecuali pada titik-titik layanan terkontrol. Beberapa fasilitas memiliki lantai yang terpisah untuk akses publik dan akses staf untuk mengontrol dan merespons skenario krisis dengan lebih baik.

Zona bangunan interior staf harus menyertakan hirarki lebih lanjut dari rencana titik akses untuk ruang-ruang seperti ruang akses utilitas, lemari TI, penyimpanan arsip, area penahanan, dan lain-lain, sehingga hanya anggota staf yang ditunjuk yang dapat mengaksesnya.

Saat mengembangkan ruang pertemuan publik seperti ruang konferensi atau ruang dewan, pastikan ada pintu keluar sekunder yang dapat digunakan dalam keadaan darurat. Kemampuan penguncian menjadi lebih umum dalam menanggapi skenario penembak aktif. Libatkan penegak hukum dalam pengembangan rencana krisis sehingga mereka tahu persis apa yang harus dilakukan dan menyiapkan perangkat akses yang sesuai jika diperlukan.

Baca Juga : Layanan Keamanan Transportasi Publik & Pelabuhan

Selalu ada kesempatan untuk menerapkan langkah-langkah keamanan fasilitas baru karena fitur keamanan terus berkembang. Luangkan waktu untuk melakukan penilaian gedung yang tepat dan ingatlah kemungkinan-kemungkinan ini selama prosesnya. Pengoperasian keamanan gedung Anda bergantung pada pertimbangan-pertimbangan ini ketika hal ini sangat penting.

Jika Anda memerlukan informasi tambahan tentang bagaimana kami dapat membantu keamanan fasilitas, silakan hubungi tim kami. Tim profesional kami akan menyambut baik kesempatan untuk membantu menilai kebutuhan Anda dan mengembangkan solusi terbaik untuk memenuhinya.

Please follow and like us:

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top