Ancaman Keamanan Meningkat: Taktik Apa yang Harus Dilakukan Pengelola Sekolah?

ancaman keamanan sekolah

Institusi pendidikan sangat bergantung pada teknologi untuk memberikan pengalaman belajar yang efektif. Namun, ketergantungan yang meningkat pada teknologi ini juga menghadapkan industri pendidikan pada berbagai tantangan ancaman keamanan sekolah. Karena institusi pendidikan mengumpulkan, menyimpan, dan memproses data sensitif dalam jumlah besar, maka menjadi sangat penting untuk mengatasi tantangan ini untuk memastikan privasi dan keamanan siswa, staf, dan kekayaan intelektual.

Berikut adalah beberapa tantangan keamanan utama yang dihadapi industri pendidikan:

1. Pembobolan Data

Institusi pendidikan sangat rentan terhadap serangan ransomware karena banyaknya informasi pribadi yang dapat diidentifikasi (PII) dan data penelitian berharga yang mereka miliki. Pelanggaran data dapat menyebabkan pencurian identitas, penipuan keuangan, dan kerusakan reputasi baik bagi institusi maupun individu yang terkena dampaknya. Mencegah akses yang tidak sah melalui kontrol akses yang kuat, enkripsi, dan audit keamanan secara teratur sangatlah penting.

Selain itu, institusi dapat menghadapi konsekuensi hukum dan keuangan jika tidak dapat memulihkan layanan dengan segera. Untuk mencegah serangan ini, institusi perlu memastikan bahwa semua sistem sudah diperbarui dan semua karyawan dan siswa dilatih untuk mengenali dan menghindari potensi ancaman.

Awal tahun ini, kami melihat Geng Ransomware Bl00dy menargetkan industri pendidikan di Amerika Serikat dengan mengeksploitasi kerentanan kritis di server PaperCut. Geng ini mendapatkan akses ke server yang rentan dan melakukan eksfiltrasi data dan enkripsi sistem korban. Mereka meninggalkan catatan tebusan yang menuntut pembayaran untuk dekripsi file terenkripsi.

Lebih banyak serangan seperti ini diperkirakan akan terjadi dalam beberapa bulan ke depan.

Baca Juga : Pengelola Kampus, Waspada! 6 Risiko Keamanan Ini Bisa Mengguncang Institusi Anda!

2. Kerentanan yang Dieksploitasi

Sektor pendidikan menghadapi tantangan berkelanjutan dari kerentanan yang dieksploitasi. 40% serangan ransomware pada pendidikan tinggi disebabkan oleh eksploitasi kerentanan yang menjadikannya salah satu akar penyebab utama serangan. Kelemahan dalam sistem dan perangkat lunak ini menjadi pintu masuk bagi penjahat siber yang mencari akses tidak sah, pembobolan data, atau gangguan sistem. Kerentanan dapat berasal dari perangkat lunak yang tidak ditambal, konfigurasi yang tidak aman, atau perangkat keras yang sudah ketinggalan zaman.

Untuk mengatasi ancaman ini, lembaga pendidikan harus memprioritaskan pembaruan ancaman keamanan sekolah dan manajemen tambalan, dengan segera mengatasi kerentanan yang diketahui. Penilaian kerentanan rutin dan pengujian penetrasi membantu mencegah potensi eksploitasi. Menumbuhkan budaya kesadaran ancaman keamanan sekolah di antara staf dan siswa sangat penting untuk deteksi dini dan pencegahan, memperkuat pertahanan dan menjaga data sensitif dalam pendidikan tinggi.

3. Serangan DDoS

Masalah ini dapat mengganggu ketersediaan sumber daya pendidikan online, termasuk situs web, sistem manajemen pembelajaran, dan ruang kelas virtual. Serangan ini membanjiri jaringan atau sistem dengan volume lalu lintas yang berlebihan, sehingga tidak dapat diakses oleh pengguna yang sah. Menerapkan solusi mitigasi DDoS, pemantauan lalu lintas, dan langkah-langkah redundansi dapat membantu meminimalkan dampak serangan tersebut.

Serangan DDoS pada sektor pendidikan dapat dimotivasi oleh berbagai faktor, termasuk faktor politik, ideologi, atau hanya ingin menyebabkan gangguan. Serangan ini dapat dilakukan oleh individu atau kelompok terorganisir dengan menggunakan botnet, yang merupakan jaringan komputer atau perangkat yang disusupi.

Untuk mengurangi dampak serangan DDoS, institusi pendidikan dapat menerapkan berbagai langkah, termasuk menerapkan protokol keamanan jaringan yang kuat, memanfaatkan solusi penyaringan lalu lintas dan penyeimbangan beban, serta bermitra dengan penyedia layanan mitigasi DDoS. Pemantauan rutin dan rencana tanggap insiden juga sangat penting untuk meminimalkan dampak serangan tersebut dan memastikan pemulihan yang cepat.

4. Serangan phishing dan rekayasa sosial

Dengan menargetkan mahasiswa, staf, dan anggota fakultas yang sering kali memiliki akses ke data dan sistem yang berharga. Serangan ini biasanya melibatkan email palsu, pesan instan, atau situs web berbahaya yang dirancang untuk meniru institusi, layanan, atau individu yang sah. Email phishing mungkin terlihat berasal dari sumber tepercaya seperti administrator, departemen TI, atau bahkan sesama mahasiswa.

Tujuan utama dari serangan ini dalam industri pendidikan adalah untuk mendapatkan kredensial login, seperti nama pengguna dan kata sandi, yang kemudian dapat digunakan untuk mendapatkan akses tidak sah ke sistem yang sensitif, catatan siswa, informasi keuangan, atau kekayaan intelektual. Selain itu, penyerang mungkin berusaha mendistribusikan malware atau ransomware dengan mengelabui pengguna untuk membuka lampiran berbahaya atau mengklik tautan berbahaya.

Untuk memerangi serangan phishing, institusi pendidikan harus menerapkan langkah-langkah keamanan email yang kuat, seperti filter spam dan protokol otentikasi email. Pelatihan kesadaran pengguna juga sangat penting untuk mendidik siswa, staf, dan fakultas tentang teknik phishing, tanda-tanda peringatan, dan praktik terbaik untuk mengidentifikasi dan menanggapi email atau pesan yang mencurigakan.

5. Ancaman Orang Dalam

Insiden orang dalam akan menjadi faktor dalam sepertiga pelanggaran data yang menjadikannya salah satu ancaman utama yang dihadapi industri tahun ini. Disebabkan oleh kombinasi antara kerja jarak jauh dan ketakutan akan kehilangan pekerjaan, serta mudahnya data dipindahkan. Karyawan yang tidak terlatih merupakan tantangan yang dihadapi oleh semua perusahaan di industri pendidikan.

Ancaman dari orang dalam dapat terjadi dalam beberapa bentuk, seperti:

  • Pengungkapan informasi sensitif secara tidak sah: Orang dalam dapat dengan sengaja atau tidak sengaja mengungkapkan data rahasia, termasuk catatan siswa, informasi keuangan, atau kekayaan intelektual.
  • Pencurian atau sabotase data: Orang dalam dapat mencuri atau memanipulasi data untuk keuntungan pribadi atau merugikan institusi.Hal ini dapat mencakup mengubah nilai, merusak temuan penelitian, atau mengganggu sistem.
  • Akses tidak sah dan penyalahgunaan hak istimewa: Orang dalam yang memiliki hak istimewa dapat menyalahgunakan hak akses mereka untuk melewati langkah-langkah keamanan, mendapatkan akses tidak sah ke area atau informasi sensitif, atau menyalahgunakan sumber daya.
  • Rekayasa sosial: Orang dalam dapat menggunakan teknik rekayasa sosial untuk menipu atau memanipulasi orang lain di dalam institusi untuk mendapatkan akses ke informasi atau sistem yang sensitif.
    Kerusakan yang berasal dari orang dalam sulit untuk dideteksi karena ancaman ini mencakup berbagai macam perilaku dan motif. Bisa jadi seorang karyawan yang mencoba mengganggu operasi, mencari uang tambahan dengan menjual data, atau karyawan yang berniat baik yang hanya menghindari kebijakan perusahaan untuk menghemat waktu. Ancaman dari orang dalam membawa tantangan keamanan yang unik. Tantangan-tantangan ini berasal dari fakta bahwa ancaman-ancaman ini dibuat oleh orang dalam yang terlihat jelas. Akibatnya, ancaman ini sangat sulit untuk dideteksi.

Baca Juga : Layanan Keamanan Universitas & Sekolah

Kesimpulan

Tidak pernah ada yang lebih penting untuk memiliki langkah-langkah keamanan yang tepat. Pencegahan akan selalu menjadi nomor satu. Untuk melakukan pendekatan pencegahan ancaman keamanan sekolah, lembaga pendidikan perlu memulai dengan menanamkan budaya bahwa keamanan adalah tanggung jawab semua orang. Hal ini termasuk menerapkan program pelatihan untuk mendidik karyawan tentang potensi ancaman dan cara-cara untuk menghindari menempatkan organisasi dalam risiko.

Selain itu, mereka perlu menerapkan alat dan teknologi keamanan siber yang dapat mengidentifikasi ancaman dan mencegahnya menjadi kenyataan. Kegagalan untuk mendeteksi dan merespons serangan dapat merugikan. Banyak institusi pendidikan kekurangan sumber daya, staf, dan keahlian untuk secara efektif menerapkan operasi keamanan 24/7 sendiri. Layanan CITYGUARD menambahkan kemampuan pemantauan, deteksi, dan respons ancaman 24/7 ke dalam kemampuan operasi keamanan.

Please follow and like us:

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
Scroll to Top